Jatuh Bangun Membentuk Klub Sepak Bola Profesional di Jepang



Agustus 1945 ialah tahun paling kelam dalam perjalanan sejarah umat manusia. Ribuan orang merenggang nyawa di Jepang setelah Amerika Serikat dan pihak Sekutu menjatuhkan dua bom atom di dua kota berbeda, Hirosima dan Nagasaki.

Nagasaki jadi kota kedua yang di bom atom Sekutu beberapa hari setelah Hirosima dijatuhi bom atom dari pesawat B-29 Enola Gay dari 393d Bombardment Squadron.

Dikutip dari dokumen cia.gov, pukul 11:01 waktu Jepang tanggal 09 Agustus 1945, Kapten Kermit Beahan melepaskan Fat Man yang mengandung inti plutonium berbobot 64 kg (141 lb) dijatuhkan di lembah industri Nagasaki di 32,77372°LU 129,86325°BT. Bom meledak 47 detik kemudian di ketinggian 1.650 ± 33 ft (503 ± 10 m) di atas lapangan tenis.

Kekinian fakta baru terungkap, Nagasaki ternyata bukan kota yang disepakati Sekutu untuk di bom atom setelah Hirosima. Dikutip dari catatan sejarah bbc.uk, kota Kokura ialah target sebenarnya, pasalnya kota tersebut ialah salah satu gudang senjata Jepang. Bom Fat Man kabarnya melenceng sejauh 2 mil dari target. Jarak antara Nagasaki dengan Kokura memang cukup dekat. 

Sekarang dua kota tersebut sudah aman dari radiasi nuklir, meski masih menyisakan trauma berkepanjangan. Aktifitas pun kembali bergeliat di Nagasaki serta Hirosima termasuk pembangunan infrastruktur, penopang sendi kehidupan masyarakatnya. Jepang yang kalah dari Perang Duni II memang membangun negaranya dengan sangat sempurna, hampir di segala bidang pembangunan dilakukan dengan cara-cara yang profesional, pun di bidang sepakbola. 

Sebagai salah satu kekuatan sepakbola di Asia, Jepang membangun klub dan liga mereka dengan sangat tertata. Tak semua provinsi atau prefektur di Jepang bisa dengan mudah memiliki klub sepakbola dengan standar profesional meski wilayah itu memiliki citra tersendiri. Contohnya bisa kita lihat di wilayah Suzuka, kota yang jadi bagian dari prefektur Mie ini belum memiliki memiliki klub profesional, padahal Suzuka memiliki sirkuit mobil Formula 1. 

Di Suzuka memang terdapat tiga klub sepakbola, namun standarnya masih amatir dan semi profesional. Tiga klub tersebut ialah Suzuka Unlimited FC, Veertien Mie - klub yang berdiri karena sang pendiri begitu menidolai legenda Belanda, Johan Cruijff, dan FC Ise Shima klub kecil yang berlokasi di selatan Suzuka. 

Meski berdekatan dan dikelilingi oleh banyak investor besar, ketiga klub ini benar-benar dibangun dengan keinginan tulus untuk menjadi klub profesional. Sejumlah investor pun tidak terlalu bernafsu untuk menganeksasi klub-klub ini. Mereka dibiarkan tumbuh kembang dengan sendiri.

Shinji Kuki, direktur eksekutif JFA prefektur Mie (setingkat asprov di Indonesia) menyebut bahwa perkembangan klub di wilayahnya memang cukup berbeda namun ia melihat ada kemajuan tiap tahunnya dari ketiga klub tersebut untuk menjadi profesional.

Hal sama juga dialami Nagasaki, kota ini baru memiliki klub sepakbola pada 1985 setelah berdirinya Ariake Football Club. Klub ini sepanjang era 80-an dan 90-an lebih banyak bermain di kasta kedua Liga Jepang. Bisa dibilang Ariake Football Club ialah klub 'seadanya' di Jepang.

Baru pada 2005, klub ini kemudian bergabung dengan klub lain bernama Kunimi Football Club dan muncullah nama klub baru, V-Varen Nagasaki. Kemajuan klub ini terbilang cukup lambat dibanding klub lain di Jepang. Hingga musim 2016/17 lalu saja, klub ini masih berkutat di kasta kedua Liga Jepang.

Nasib berbeda justru dialami klub lain yang berasal dari Hirosima, Sanfrecce Hiroshima. Klub ini sudah tampil di J League dan menjadi salah satu klub profesional di Jepang, padahal klub ini baru berdiri pada 1992 silam. Ketiadaan investor besar yang bisa menopang V-Varen Nagasaki jadi salah satu penghambatnya. Padahal klub ini memiliki stadion megah dengan kapasitas 20 ribu tempat duduk bernama Transcosmos Stadium Nagasaki.

Susahnya untuk mendapat investor untuk sebuah klub di Liga Jepang menurut Kuki memang jadi permasalahan tersendiri bagi kemajuan sepakbola Jepang. Namun bagi para pengurus federasi, hal tersebut memiliki makna positif yakni sepakbola Jepang dibangun dengan konsep yang matang, 

"Untuk dalam waktu dekat memang cukup sulit, banyak klub di prefektur lain yang juga bersaing untuk bisa tampil di J League namun yang pasti saat ini kami hanya ingin lebih terkonsep dan berhati-hati untuk menatap masa depan yakni memiliki banyak klub sepakbola yang benar-benar profesional," kata Kuki seperti dilansir dari un.co.jp 

Pihak federasi pun tak menutup mata soal perfomance klub di Jepang yang masih jauh dari standar konsistensi dan prestasi dari kacamata para investor, akibatnya banyak klub yang ditinggalkan sponsornya. "Ini tidak baik untuk sepakbola Jepang di masa mendatang," kata Kuki. 

Laporan dari jurnalis Chris Walmsley memaparkan angel berbeda dari orang Jepang membangun sepakbola mereka. Bagi oran Jepang, membangun sepakbola tidak bisa sembarangan dan hanya fokus pada sisi komersil belaka.  Masaku Yoshida yang ditemui oleh Walmsley mengatakan bahwa cita-citanya menjadi manajer di Suzuka Unlimited ialah untuk membangun klub lokal yang matang dari semua lini. 

Meski masih bermain di tingkat regional, klub ini memiliki dua pemain non Jepang yang berasal dari Brasil yakni Efrain Rintaro yang berposisi sebagai striker dan Pablo Yan Fereira di sektor tengah. "Saya tumbuh dan besar di wilayah ini, senang rasanya bisa membangun klub sepakbola dengan kondisi yang tepat seperti saat ini," kata Yoshida seperti dikutip dari inbedwithmaradona.com

Yoshida mengungkap bahwa dirinya harus jatuh bangun untuk membangun klub Suzuka Unlimited.  Ia mengaku sempat bersitegang dengan pemilik lama yang memiliki hak merk dagang atas klub tersebut yakni Rampole. Sebelumnya klub ini memang bernama Suzuka Rampole. "Kami tidak bisa menyelesaikan konflik jadi kami memiliki untuk mengganti nama belakang," kata Yoshida.

Bahkan untuk bisa menarik minat masyarakat setempat agar bisa memberikan dukungan, pihak klub sampai harus menjemput bola dengan berkeliling ke sekolah lokal untuk melakukan coaching clinic lalu road show ke banyak tempat perbelanjaan. "Kami hanya ingin orang-orang di sini tahu bahwa kami adalah klub yang mewakili kota ini. Kami ingin anak-anak, remaja, orang tua serta kakek nenek mengetahui klub ini," kata Yoshida.

Menarik bukan, di Jepang sebuah klub harus jatuh bangun untuk bisa menjadi klub profesional, hal yang sangat bertolak belakang dengan kondisi klub dan liga di Indonesia. Tengok saja rekam jejak klub juara Liga 1 musim lalu! 
Share on Google Plus

About P I

“Semua yg terjadi di bawah kolong langit, adalah urusan setiap orang yg berpikir” -PAT-
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 Comments:

Post a Comment