Mengenang Masa Kecil! 10 Aturan Absrud Saat Main Sepakbola

Pertandingan sepakbola menurut banyak sumber sudah ditemukan dari ribuan tahun lalu. Bangsa-bangsa di seluruh dunia kabarnya sudah memainkan bola sejak zaman dahulu kala. 

Kekinian pertandingan sepakbola memiliki aturan yang terukur. Dikutip dari fifa.com (17/04/18) aturan dasar sepakbola hampir di seluruh dunia seragam. Tapi tunggu dulu, di Indonesia aturan sepakbola memiliki hal berbeda, utamanya saat kita masih anak-anak.  

1. Si gemuk jadi penjaga gawang

Bagi bocah yang memiliki berat badan di atas rata-rata, dia bakal jadi orang yang ditunjuk untuk jadi penjaga gawang. Semua pemain yang ikut bermain satu suara dan si bocah mau tak mau harus mengikuti. 


2. Gawang gunakan benda apapun 

Inilah unik dan ajaibnya anak tempo dulu. Saat bermain sepakbola, bocah-bocah ini tak pernah kebingungan andai di lapangan tidak memiliki gawang. Benda apapun bakal jadi penanda gawang, mulai dari batu sampai sandal. Soal tinggi gawang? Itu diukur dari tinggi lompat si kiper. 

3. Sandal jepit jadi sarung tangan kiper 

4. Jarang pelanggaran lebih banyak handsball 

5. Yang punya bola yang menentukan siapa yang main 

6. Pertandingan berakhir jika waktu adzan magrib atau si pemiliki bola dipanggil orang tua 

7. Kiper berubah-ubah tergantung kebutuhan tim

Jika seorang kiper sering kebobolan, ia bisa digantikan oleh bocah lain. Kebanyakan bocah yang jadi bek yang bakal jadi kiper pengganti. 

8. Titik penalti di ukur dari 7 langkah yang kadang tiap langkah berbeda-beda. 

9. Dilarang pakai sepatu, wajib nyeker. 

10. Kalau ada anak perempua, semua yang main bisa berubah jadi Ronaldo atau Messi. Semagat menggebu-gebu. 

Share on Google Plus

About P I

“Semua yg terjadi di bawah kolong langit, adalah urusan setiap orang yg berpikir” -PAT-
    Blogger Comment
    Facebook Comment